Rekapitulasi KPU untuk Pilkada NTB, Zul-Rohmi Unggul | Liputan 24 Nusa Tenggara Timur
www.AlvinAdam.com

Gratis Berlangganan

Tuliskan Alamat Email Anda. Gratis!

Delivered by FeedBurner

Rekapitulasi KPU untuk Pilkada NTB, Zul-Rohmi Unggul

Posted by On 3:25 AM

Rekapitulasi KPU untuk Pilkada NTB, Zul-Rohmi Unggul

Petugas menunjukkan surat suara dalam perhitungan di Pilkada Provinsi Nusa Tenggara Barat, Rabu (27/6/2018).KOMPAS.com/FITRI R Petugas menunjukkan surat suara dalam perhitungan di Pilkada Provinsi Nusa Tenggara Barat, Rabu (27/6/2018).

MATARAM, KOMPAS.com - Komisi Pemilihan Umum Daerah Nusa Tenggara Barat ( KPU NTB) menetapkan hasil rekapitulasi perhitungan suara pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur ( pilkada) NTB, Minggu (8/6/2018) malam.

Hasil rekapitulasi tercatat paslon nomor urut tiga Zulkieflimansyah dan Siti Rohmi Djalillah, yang diusung PKS dan Demokrat, dinyatakan unggul atau memiliki suara terbesar dibandingk an tiga paslon lainnya, dengan perolehan 811.945 suara.

Menyusul paslon nomor urut satu Suhaili-Amin yang diusung Golkar, PKB dan Nasdem meraih 674.602 suara, paslon nomor urut dua Ahyar Abduh-Mori Hanapi, yang diusung PDIP, PPP, PAN dan Geribdra mengantongi 637.048 suara dan paslon independen atau nomor urut empat Ali Bin Dachlan-Gede Sakti hanya meraih 430.007 suara.

Baca juga: KPU NTB: Kami Tidak Akan Pernah Merujuk Hasil Quick Count...

Penetapan rekapitulasi hasil pilkada NTB dilaksanakan di Hotel Lombok Raya Mataram dengan pengawalan ketat aparat Kepolisian dan TNI.

Rapat pleno ini sejak Minggu pagi diwarnai aksi demostrasi dari Aliansi Rakyat NTB menggugat, yang merupakan massa pendukung paslon Suhaili-Amin. Mereka mendesak agar proses rekapitulasi dihentikan karena proses pilkada dinilai sarat kecurangan.

Dalam ruang rapat pleno terbuka rekapitulasi, KPU NTB dicecar protes saksi paslon Suhaili-Amin dan paslon Ahyar-Mori. Sement ara Saksi paslon independen Ali-Sakti memilih tidak hadir dalam rapat pleno tersebut.

Saksi paslon Suhaili-Amin dan Ahyar-Mori juga menolak menandatangani penetapan hasil rekapitulasi tersebut.

Mereka menilai banyak kejanggalan dalam proses pilkada Gubernur dan Wakil Gubernur NTB, salah satunya adalah masalah formulir C6 KWK yang dikembalikan sebelum digunakan pemilih, jumlahnya mencapai 291.000 formulir.

"Kami mempertanyakan soal 291.000 formulir C6 KWK yang dikembalikan ke KPU, itu artinya ada hak pemilih yang terabaikan, ini kami ketahui jumlah sebesar itu dari media, karena itu kami menolak menandatangani rekapitulasi hasil pilgub hari ini," protes Syahrul, saksi paslon Ahyar-Mori.

Baca juga: Quick Count LSI Pilkada NTB Data 100 Persen, Zulkieflimansyah-Siti Menang

Meski menuai protes para saksi paslon, KPU NTB tetap menetapkan rekapitulasi hasil pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur NTB dan memberikan kesempatan pada p ihak yang keberatan untuk mengajukan Perselisihan Hasil Pemilihan (PHP) ke Mahkamah Konstitusi (MK) dalam tiga hari ke depan setelah penetapan rekaputulasi hasil pilgub.

"JIka tak ada yang mengajukan maka KPU akan segera menetapkan paslon gubernur dan wakil gubernur NTB terpiih," jelas Ketua KPU NTB Aksar Anshari.

Tidak ditandatanganinya penetapan rekapitulasi hasil pilkada NTB oleh tiga saksi paslon, kata Anshari tidak akan berpengaruh pada proses yang akan dijalankan KPU selanjutnya.

"Ketika ada yang tidak menandatangani, itu sah. Kami berikan ruang terbuka untuk menyakan pendapat, melakukan klarifikasi, dan lain lain, sebagai bentuk pertangungjawaban. Bahkan tidak akan ada masalah jika semua saksi tidak menandatani, hasil rekapitulasi ini sah," tegas Anshari.

Terkait formulir C6 yang dipermasalahkan para saksi, baik KPU maupun Bawaslu NTB memiliki pandangan yang sama, bahwa sebanyak 291.000 formulir C6 KWK memang harus dikembalikan unt uk mengantisipasi adanya pemilih siluman.

"Ini mencegah disalahgunakannya formulir C6, justru jika tidak dikembalikan, maka itu masalah, akan ada pemilih fiktif," katanya.

Kompas TV Simak perbincangan Tuan Guru Bajang Zainul Majdi dengan Aiman di program Kompas Petang.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
  • Pilkada Serentak 2018

Berita Terkait

Quick Count LSI Pilkada NTB Data 100 Persen, Zulkieflimansyah-Siti Menang

"Quick Count" LSI Pilkada NTB Data 94,33 Persen: Zulkieflimansyah-Siti Unggul Tipis.

"Quick Count" LSI Pilkada NTB Data 83 Persen: Dua Pasangan Bersaing Ketat

Quick Count LSI Pilkada NTB Data 34 Persen, Zulkieflimansyah-Siti Unggul

KPU Tetapkan Paslon Peserta Pilkada NTB, Kini Ada Paslon dari Jalur Independen

Terkini Lainnya

GAPMMI Sepakati Ketentuan BPOM soal Iklan Susu Kental Manis

GAPMMI Sepakati Ketentuan BPOM soal Iklan Susu Kental Manis

Megapolitan 09/07/2018, 17:20 WIB Sudirman-Ida: Selamat Bekerja Pak Ganjar-Yasin...

Sudirman-Ida: Selamat Bekerja Pak Ganjar-Yasin...

Regional 09/07/2018, 17:08 WIB Biografi Tokoh Dunia: Steve Irwin, Sang 'Crocodile Hunter'

Biografi Tokoh Dunia: Steve Irwin, Sang "Crocodile Hunter"

Internasional 09/07/2018, 17:07 WIB Gagal di Pilkada Jabar, Sudrajat-Ahmad Syaikhu Coba Peruntungan ke DPR

Gagal di Pilkada Jabar, Sudrajat-Ahmad Syaikhu Coba Peruntungan ke DPR

Regional 09/07/2018, 16:59 WIB BPOM Rancang Aturan agar Tabel Kandungan Gizi Lebih 'User Friendly'

BPOM Rancang Aturan agar Tabel Kandungan Gizi Lebih "User Friendly"

Megapolitan 09/07/2018, 16:58 WIB Diprotes FPI, Nama Anak Unta KBS Diganti dari Aminah Jadi Sarinah

Diprotes FPI, Nama Anak Unta KBS Diganti dari Aminah Jadi Sarinah

Regional 09/07/2018, 16:52 WIB Nasdem: Indonesia Butuh Tandingan Jokowi, Kasih Dong...

Nasdem: Indonesia Butuh Tandingan Jokowi, Kasih Dong...

Nasional 09/07/2018, 16:50 WIB INFOGRAFIK: Perbandingan Hasil Hitung Cepat dan Rekapitulasi KPU di Pilkada Jateng

INFOGRAFIK: Perbandingan Hasil Hitung Cepat dan Rekapitulasi KPU di Pilkada Jateng

Nasional 09 /07/2018, 16:48 WIB Mahathir: Pejabat Malaysia Tak Boleh Terima Apapun Kecuali Bunga

Mahathir: Pejabat Malaysia Tak Boleh Terima Apapun Kecuali Bunga

Internasional 09/07/2018, 16:47 WIB Pencuri Barang Tenaga Ahli Staf Kepresidenan adalah Komplotan Ban Kempes

Pencuri Barang Tenaga Ahli Staf Kepresidenan adalah Komplotan Ban Kempes

Megapolitan 09/07/2018, 16:43 WIB Mendagri Minta KPK Percepat Proses Hukum Kasus Calon Kepala Daerah Pemenang Pilkada

Mendagri Minta KPK Percepat Proses Hukum Kasus Calon Kepala Daerah Pemenang Pilkada

Nasional 09/07/2018, 16:41 WIB KPU Solo Larang Kader Parpol yang Bermasalah Hukum Mendaftar Caleg

KPU Solo Larang Kader Parpol yang Bermasalah Hukum Mendaftar Caleg

Regional 09/07/2018, 16:41 WIB INFOGRAFIK: Perbandingan Hasil Hitung Cepat dan Rekapitulasi KPU di Pilkada Jatim

INFOGRAFIK: Perbandingan Hasil Hitung Cepat dan Rekapitulasi KPU di Pilkada Jatim

Nasional 09/07/2018, 16:37 WIB Remaja 16 Tahun di Palembang Tewas Dibacok Belasan Begal

Remaja 16 Tahun di Palembang Tewas Dibacok Belasan Begal

Re gional 09/07/2018, 16:37 WIB Presiden Jokowi Apresiasi Realisasi APBN Semester I 2018

Presiden Jokowi Apresiasi Realisasi APBN Semester I 2018

Nasional 09/07/2018, 16:35 WIB Load MoreSumber: Berita Nusa Tenggara Timur

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »