Sebastian Vettel Cuma Akui Insiden Baku sebagai Kesalahan ... | Liputan 24 Nusa Tenggara Timur
www.AlvinAdam.com

Gratis Berlangganan

Tuliskan Alamat Email Anda. Gratis!

Delivered by FeedBurner

Sebastian Vettel Cuma Akui Insiden Baku sebagai Kesalahan ...

Posted by On 10:08 AM

Sebastian Vettel Cuma Akui Insiden Baku sebagai Kesalahan ...

Pebalap Ferrari asal Jerman, Sebastian Vettel, melambaikan tangan ke suporter setelah menyelesaikan sesi kualifikasi GP Jepang di Sirkuit Suzuka, Minggu (7/10/2017).TOSHIFUMI KITAMURA/AFP PHOTO Pebalap Ferrari asal Jerman, Sebastian Vettel, melambaikan tangan ke suporter setelah menyelesaikan sesi kualifikasi GP Jepang di Sirkuit Suzuka, Minggu (7/10/2017). Sebastian Vettel Cuma Akui Insiden Baku sebagai Kesalahan Terbesarnya Senin, 25 Desember 2017 | 05:12 WIB

JUARA.NET - Diskusi terkait kegagalan Sebastian Vettel menjadi juara dunia Formula 1 (F1) 2017 terus bergulir meski musi m balap tersebut sudah resmi berakhir pada 26 November lalu.

Pebalap Ferrari asal Jerman itu gagal merengkuh gelar juara dunia F1 2017 setelah hanya bisa mengumpulkan 317 poin pada akhir musim. Jumlah itu terpaut 46 poin dari pebalap Mercedes, Lewis Hamilton, yang kemudian menjadi kampiun dunia.

Ada beberapa alasan kenapa Vettel gagal menuntaskan misinya pada musim lalu. Salah satu yang paling sering diangkat ialah emosinya.

Hal ini memang beberapa kali ditampilkan Vettel.

Pertama, pada GP Azerbaijan yang berlangsung di Sirkuit Baku, 25 Juni 2017. Kedua, pada GP Singapura yang digelar di Sirkuit Jalan Raya Marina Bay, 17 September 2017.

Baca juga:

  • Conor McGregor Dapat Pesan yang Bikin Geram dari Tony Ferguson Menjelang Natal
  • Merasa Banyak Dapat Sorotan, Jorge Lorenzo Anggap Dirinya seperti Cristiano Ronaldo

Meski sudah banyak pihak yang menyepakati dua insiden tersebut seb agai kesalahan besar Vettel pada musim lalu, sang pebalap menolak mengiyakan.

Menurut pebalap yang akrab disapa Seba itu, kesalahan besar yang dibuatnya pada musim lalu hanyalah insiden di Baku.

"Satu-satunya kejadian ketika saya betul-betul merusak rencana adalah insiden Baku, yang sebetulnya tidak perlu. Kami kehilangan beberapa poin di sana," ucap Vettel yang dilansir dari BBC.

"Apakah itu akan memberi perbedaan? Saya pikir tidak. Saya memang mengecewakan tim dan kami tidak meraih hasil apa-apa dari insiden itu, namun di luar hal tersebut, kami memiliki tahun yang sangat kuat," kata Vettel lagi.

Lebih lanjut, Vettel menilai bahwa apa yang terjadi dengan dirinya dan juga Ferrari pada musim lalu karena berbagai hal.

"Adilnya, ada beberapa hal di sini dan di sana yang tidak berjalan semestinya," kata Vettel.

"Apa yang terjadi di Singapura memang harus kami bayar mahal, tetapi hal seperti itu terjadi," ucap Vettel lagi.

Pasca-insiden GP Singapura, jarak poin antara Vettel dan Hamilton melebar menjadi 28 poin. Situasi Vettel semakin terhimpit ketika dia lagi-lagi mencatat hasil gagal finis pada seri balap musim 2017.

Pada GP Jepang, Vettel gagal mendulang satu poin, sementara Hamilton justru tampil digdaya dengan memenangi balapan di Sirkuit Suzuka tersebut.

Sejak saat itu, Vettel tak lagi mampu mengejar perolehan poin Hamilton dan terpaksa puas dengan status runner-up pada akhir musim balap F1 2017.

Berita Terkait

  • Bos Mercedes: Sebastian Vettel Dikalahkan Emosinya Sendiri
  • McLaren Masih Beri Kesempatan H onda, jika...
  • Ini Cara yang Dilakukan Lewis Hamilton Menjelang Natal
  • Hamilton Berpeluang Jadi Rekan Satu Tim Ricciardo pada Masa Mendatang
  • Begini Cara Redbull Yakinkan Max Verstappen untuk Perpanjang Kontrak
Sumber: Google News | Liputan 24 Seba

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »