Public Speaking, Master of Ceremony
Public Speaking, Master of Ceremony
www.AlvinAdam.com

Subscribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Noor Inayat Khan Raih Penghargaan Tertinggi Inggris

Posted by On 12:43 PM

Noor Inayat Khan Raih Penghargaan Tertinggi Inggris

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pada 19 november 1940, Noor Inayat Khan bergabung dengan Women's Auxiliary Air Force (WAAF), salah satu kesatuan tentara wanita angkatan udara Inggris ketika itu. Dia ditunjuk sebagai Aircraftwoman kelas dua yang bertugas sebagai operator wireless.
Setelah menempuh pendidikan di sekolah pelatihan bom, pada Juni 1941 dia bergabung dengan Operasi Khusus Eksekutif seksi France. Pada Februari 1943, dia kemudian ditempatkan di Kementerian Udara, Direktorat Intelijen Udara.
Di sana dia diperbantukan di First Aid Nursing Yeomany (FANY) dan dikirim ke Wanborough Manor dekat Guildford, Surrey, Inggris. Selama pelatihan dia menggunakan nama Nora Baker.
Walaupun pelatihannya belum sempurna, atasannya menaruh kepercayaan untuk misi rahasia. Dia memiliki keahlian di bidang operasi wireless, sehingga digadang-gadang sebagai agen rahasia yang bertugas di Prancis yang telah diduduki Nazi.
Dia melakukan perjalanan ke Paris dengan dua wanita lain, yaitu Diana Rowden dan Cecily Lefort. Mereka bergabung dengan jaringan dokter yang dipimpin oleh Francis Suttill. Namun, setelah satu setengah bulan, jaringan tersebut ditangkap oleh Sicherheitsdienst (SD), agen intelijen Jerman. Namun, dia dapat melarikan diri dan menolak untuk kembali ke Inggris.
Dia tetap menjadi agen rahasia untuk mengirimkan pesan penting dari Paris ke London. Agar tidak terdeteksi musuh, dia pindah dari satu tempat ke tempat lain. Namun, Henri Dericourt dan Renee Garry, sesama agen rahasia, mengkhianatinya. Henry, adalah agen ganda SD Jerman. Renee mendapat iming-iming 100 ribu franc dank.

Akibat pengkhianatan tersebut, dia ditangkap pada 13 Oktober 1943. Noor diinterogasi di markas SD di 84 Avenue Foch, Paris. Karakternya yang lembut dikhawatirkan akan membocorkan rahasia, tetapi fakta berkata lain. Noor lebih tegar terhadap siksaan lebih dari sebulan.
Pada 25 Novembe r 1943, Noor lolos dari markas SD, bersama dengan sesama agen rahasia negara SOE John Renshaw Starr dan Leon Faye, tapi tak lama tertangkap. Noor dibawa ke Jerman pada 27 November 1943 sebagai tahanan aman dan dipenjarakan di Pforzheim di sel isolasi sebagai "Nacht and Nebel" (dikutuk untuk "Paksa tanpa Trace") sebagai tahanan dalam kerahasiaan penuh. Dia ditahan selama sepuluh bulan dan diborgol.
Dia diklasifikasikan sebagai tahanan Ć¢€˜sangat berbahayaĆ¢€™ dan diikat rantai selama ditahan. Direktur penjara bersaksi setelah perang, Noor tetap tidak kooperatif dan terus menolak untuk memberikan informasi apa pun pada pekerjaannya atau sesama operatornya.
Pada 11 September 1944, Noor dan tiga agen SOE lainnya dari Karlsruhe yang dipenjara, Yolanda Beekman, Eliane Plewman, dan Madelaine Demermeint, dipindahkan ke Kamp Konsentrasi Dachau. Pada pagi hari 13 September 1944, empat wanita dibunuh dengan tembakan di kepala.
Tubuh mereka segera dibakar di kr ematorium. Seorang tahanan Belanda anonim yang muncul pada 1958 berpendapat bahwa Noor dengan kejam dipukuli oleh seorang perwira SS berpangkat tinggi bernama Willhelm Ruppert sebelum ditembak dari belakang. Usia Noor ketika itu 30 tahun.
Namun, sebelum diakui sebagai pahlawan, dia masih dianggap hilang di negaranya. Akibatnya, pada 1946 dia tidak dapat direkomendasikan menjadi bangsawan kerajaan Inggris. Namun, akhirnya Anumerta British George Cross dan Prancis Croix de Guerre menghadiahkan kepadanya bintang emas. Penghargaan tersebut merupakan penghargaan tertinggi bagi pahlawan Inggris yang dapat menghadapi langsung musuhnya dengan gagah berani.

(Baca Dulu: Mengenal Noor Inayat Khan, Pahlawan Muslimah Inggris)

Sumber: Google News | Liputan 24 Soe

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »